Warisan Pete Seeger Dirayakan oleh Arlo Guthrie & Lainnya di Hudson River Sloop Clearwater Benefit

  Pete Seeger Pete Seeger

Salah satu tokoh budaya paling berpengaruh abad ke-20, mendiang ikon musik rakyat Pete Seeger lahir 100 tahun yang lalu bulan ini dan warisannya dirayakan dalam lagu Kamis (23 Mei) di Albany, N.Y. — tidak jauh dari perairannya Sungai Hudson tercinta — oleh Arlo Guthrie, Dar Williams, Dan Zanes, Guy Davis, putri baptisnya Toshi Reagon, dan lainnya.

Konser Centennial Pete Seeger di The Egg, pusat seni pertunjukan di Albany, adalah salah satu dari sejumlah acara yang telah berlangsung secara nasional dan internasional bulan ini menandai kelahiran Seeger pada 3 Mei 1919.  Namun acara di Albany terasa paling seperti pertemuan yang akrab keluarga musik Seeger, berbagi lagu dan kenangan tentang pria yang mereka kenal dan sangat mereka cintai.



“Malam yang luar biasa,” kata Guthrie, yang memimpin tagihan malam itu. “Saya tidak melakukan banyak hal penghormatan. Tapi ini adalah salah satu yang saya tidak bisa menolaknya.”

  Air jernih

Pada saat banyak musisi berusaha menghubungkan seni mereka dengan aktivisme dan perubahan iklim adalah masalah paling mendesak di zaman kita, warisan Seeger lebih relevan dari sebelumnya.

Konser hari Kamis adalah keuntungan bagi Clearwater sekoci Sungai Hudson, replika kayu sepanjang 106 kaki dari kapal layar Belanda, yang diluncurkan Seeger 50 tahun lalu pada 17 Mei 1969. Organisasi aktivis yang paling bertahan lama dengan akarnya di musik, Clearwater diakui secara luas karena perannya dalam pembersihan Hudson selama beberapa dekade, untuk advokasi kampanye keadilan lingkungan dan sosial dan untuk program pendidikannya untuk melatih generasi baru aktivis lingkungan.

Konser juga mengumpulkan dana untuk WAMC, Radio Umum Timur Laut, dan kopi lena di Saratoga Springs, N.Y., yang dikenal sebagai tempat musik rakyat yang paling lama beroperasi di Amerika Serikat dan sekarang dijalankan sebagai organisasi nirlaba.

Untuk mendukung Clearwater, Seeger dan mendiang istrinya, Toshi, memandu penciptaan Kebangkitan Sungai Hudson Besar empat dekade lalu — lebih dikenal sebagai Festival Air Jernih — yang setiap tahun membawa puluhan artis dan ribuan penggemar ke taman tepi sungai, 30 mil di utara New York City. (Acara tahun ini 15-16 Juni menampilkan headliner Mavis Staples, Ani DiFranco, Wailers dan Railroad Earth.)

Penampil festival lama, Bill dan Livia Vanaver dari Vanaver Caravan, yang karyanya memadukan musik dan tarian, membuka pertunjukan hari Kamis, ditemani oleh Linda Richards, yang menyanyikan 'My Dirty Stream (Lagu Sungai Hudson).' Lirik Seeger — ditulis pada tahun 1966 tetapi tidak kalah relevan sekarang — menggambarkan keinginannya untuk membersihkan Hudson sebagai metafora untuk menyembuhkan bangsa.

Artis folk/blues asli Amerika Cary Morin menawarkan versi Seeger dari balada Irlandia 'Fare Thee Well.' Amythyst Kiah, yang vokalnya yang kaya mengingatkan Odetta, menyanyikan lagu hak-hak sipil “Keep Your Eyes On The Prize” dan, tepat, menjelang Memorial Day, lagu klasik anti-perang “Last Night I Had The Strangest Dream .”

  Pete Seeger's Legacy Celebrated by Arlo

Set oleh penyanyi/penulis lagu dan aktivis Puerto Rico Taína Asili, pemain banjo Tony Trischka dan duo banjo-biola dari Richie Stearns dan Rosie Newton masing-masing memberikan penghormatan kepada kecintaan Seeger pada musik dari semua budaya dan keserbagunaannya yang luar biasa pada banjo khasnya .

David Gonzalez, sebelum membaca bagian dari puisi epiknya “Oh! Hudson,” kenang malam di tahun 2011 ketika Seeger tampil di sebuah teater di 95th Street di Manhattan, lalu berjalan menyusuri Broadway untuk bergabung dengan demonstran Occupy Wall Street di Columbus Circle, yang jaraknya hampir 40 blok. Seeger berusia 92 tahun saat itu.

Davis, yang menemani Seeger dalam tur terakhirnya pada tahun 2008, menampilkan 'Midnight Special,' direkam oleh seniman folk/blues yang hebat Lead Belly, yang membimbing Pete Seeger muda dan mengajarinya gitar 12 senar setelah keduanya bertemu di tahun 1940-an. .

Dan Zanes dan istrinya Claudia Eliaza Zanes menyanyikan 'Stewball' a cappella, dengan gaya Lead Belly dan grup Seeger the Weavers, hanya ditemani oleh clack stick — sebuah anggukan untuk kecintaan Seeger memotong kayu di rumahnya di lereng gunung di Beacon, N.Y., kata Dan Zanes. Pasangan itu juga menyanyikan “Turn! Belok! Belok! (“Untuk Semuanya Ada Musim”) tetapi dengan lirik yang ditulis untuk anak-anak oleh Toshi Seeger.

Tinggal tidak jauh dari rumah yang dibangun Seeger untuk keluarganya di Beacon, Williams mengenang penyanyi itu sebagai tetangga yang ditemuinya di kantor pos atau dilihatnya sedang membuang sampah. Dia ingat suatu hari di tahun 1998 ketika mereka tampil di Larut Malam Dengan Conan O'Brien — dan Seeger sangat ingin pergi untuk kembali ke rumah untuk menghadiri pertemuan Clearwater. Dalam lagunya yang indah 'The Hudson,' Williams menyanyikan: 'Bahkan bagi kami warga New York, ada waktu di setiap hari/ sungai membuat kami terengah-engah.'

Reagon, putri aktivis hak-hak sipil Bernice Johnson Reagon dari Sweet Honey in the Rock dan dinamai untuk istri Seeger, ingat ketika dia adalah seorang penyanyi muda yang bercita-cita untuk tampil di Clearwater Festival. “Ayo jadi pemulung” dulu, jawab Toshi Seeger. Reagon mendesak penonton untuk mengingat kontribusi luar biasa yang dimainkan Toshi Seeger dalam karier global suaminya. 'Salam, Toshi Seeger,' katanya.

  Toshi Seeger dan Pete Seeger Toshi Seeger dan Pete Seeger menghadiri perayaan peringatan untuk Odetta di Gereja Riverside pada 24 Februari 2009 di New York City.

Untuk setnya, Reagon memilih untuk membuka dengan sebuah lagu yang dia katakan pertama kali dia pelajari dari album Earth, Wind and Fire “dan itu sangat mengejutkan bagi saya untuk mengetahui bahwa ayah baptis saya yang menulisnya.” Lagunya adalah 'Where Have All The Flowers Gone' dan pesannya bertahan lama, kata Reagon. “Mari kita semua ingat untuk berduka dan kemudian kembali dan berjuang untuk kebebasan.” Kemudian, ditemani oleh Dan dan Claudia Zanes, Richards, Williams dan Davis, Reagon mengubah “Sailing Up, Sailing Down” menjadi permainan blues.

Tidak ada artis hidup yang memiliki ikatan lebih dekat dengan Seeger selain Guthrie. Ayahnya, Woody, adalah teman lama Seeger, dan Arlo melakukan tur dengan Seeger selama sekitar empat dekade. “Dia menyatukan umat manusia dengan tindakannya, bukan hanya sebagai pemain tetapi sebagai manusia,” kata Guthrie di kaki setelah kematian Seeger pada tahun 2014.

Pada konser hari Kamis, Guthrie membuka dengan versi mengemudi dari 'Alabama Bound' Lead Belly pada gitar 12 senar — tetapi pilihan lagunya hampir sekunder dari kisah-kisahnya yang menyenangkan, mendetail, dan bertele-tele tentang pertemuan seumur hidup dengan Seeger.

Ada suatu hari ketika Guthrie muda membeli mobil sport Inggris kuno dari Seeger, yang dibawa oleh penyanyi yang lebih tua untuk test drive — di sisi yang salah dari jalan dua jalur. 'Saya pikir saya berada di Inggris' kata Guthrie Seeger menyatakan sesudahnya. “Saat itulah saya mulai tidak mempercayai otoritas,” tegas Guthrie.

Atau saat itu di festival rakyat di Denmark di mana Seeger memainkan begitu banyak nyanyian sehingga Guthrie mempertanyakan bagaimana mungkin mengikuti aktingnya. Guthrie mengatakan dia memutuskan untuk memperkenalkan sebuah lagu “oleh penyanyi folk Amerika yang hebat, Elvis Presley.” Seeger memelototinya — lalu memainkan banjo. Seperti yang dilakukan penonton hari itu di Denmark, penonton Albany dengan indah menyanyikan lagu versi Guthrie dari “Can’t Help Falling In Love”.

Untuk akhir pertunjukan, Guthrie bergabung dengan semua artis untuk sebuah lagu yang ditulis ayahnya tetapi Seeger telah dipopulerkan. Ini terkenal karena citra 'ladang gandum melambai dan awan debu bergulir' dari 'California ke pulau-pulau New York.' Tapi bait terakhir lagu yang kurang dikenal itu lebih penting dari sebelumnya sekarang.

Menegaskan visi seumur hidup Seeger tentang bangsa yang adil dan peduli, penonton bergabung dengan para artis untuk bernyanyi:

“Tidak ada yang hidup yang bisa menghentikanku

Saat saya berjalan di jalan raya kebebasan itu;

Tidak ada yang hidup yang bisa membuatku kembali

Tanah ini dibuat untuk Anda dan saya.”

Kategori Populer: Penghargaan , Bisnis , Fitur , Ulasan , Media , Ketukan Bagan , Lirik , Negara , Latin , Budaya ,

Tentang Kami

Berita Bioskop, Acara Tv, Komik, Anime, Game