Musisi Peraih Grammy Youssou N’Dour, Arooj Aftab & Lido Pimienta Membahas Rumah, Ras & Identitas untuk Konferensi Pop 2022 Keynote Panel

Pada hari Kamis (21 April), musisi pemenang Grammy Youssou N'Dour, Arooj Aftab dan Lido Pimienta bergabung dengan kritikus musik NPR Ann Powers untuk Konferensi Pop 2022 pidato pembukaan utama, “Jalan Kembali Ke Rumah: Bagaimana Musisi Menavigasi Ras dan Perbatasan.”

Bekerjasama dengan di kaki dan Institut Musik Rekaman Clive Davis Universitas New York, masing-masing mengeksplorasi bagaimana musik mereka masing-masing melintasi batas dan memungkinkan penonton untuk memikirkan kembali gagasan tentang rumah dan tanah air, serta ras dan identitas.



  Lido Pepper, Youssou N.'Dour and Arooj

Powers memulai diskusi dengan menanyakan kepada masing-masing artis bagaimana pengalaman mereka melintasi perbatasan bergema melalui musik mereka. N'Dour, yang berbicara dalam bahasa Prancis selama malam itu, menjawab lebih dulu, menjelaskan bagaimana seninya memungkinkan dia untuk bepergian meskipun tidak pernah tinggal di luar Afrika. “Musik adalah pesawat saya,” katanya. “Musiklah yang membawa saya pergi ke tempat yang berbeda.”

Pimienta mendekati pertanyaan itu secara lebih kiasan saat dia menyentuh bagaimana dia harus berdamai dengan hambatan bahasa. “Pertunjukan saya adalah komedi stand-up dengan musik di dalamnya,” katanya untuk menggambarkan bagaimana dia menjembatani kesenjangan komunikasi. Aftab mengatakan dia juga menggunakan humor dalam acaranya dan dia berusaha untuk ciptakan musik yang sensitif dan percakapan seputar bahasa sehingga secara sonik, pendengar tenggelam. “Bahkan jika kami bernyanyi dalam bahasa lain, ekspresinya selalu ada,” tambah N’Dour.

Sebagai salah satu musisi Afrika paling terkenal sepanjang masa, N'Dour membantu mempopulerkan musik mbalax sebelum mencapai kesuksesan internasional yang belum pernah terjadi sebelumnya dalam kolaborasinya dengan artis seperti peter gabriel dan Nene ceri dan merilis banyak album lintas batas. Aftab, seorang semi-klasik, Hindustan, komposer minimalis, penulis lagu dan penyanyi yang diakui, baru-baru ini dianugerahi Grammy Award untuk penampilan musik global terbaik dan merupakan artis Pakistan pertama yang menerima Grammy. Sementara seniman, musisi, dan kurator interdisipliner Kanada-Kolombia Pimienta mengedepankan tradisi Afro-Pribumi dan mengeksplorasi politik ras, gender, keibuan, dan identitas yang lebih luas melalui karyanya. Dengan cara unik mereka masing-masing, masing-masing peserta panel tahun ini telah menjadi pemimpin dalam menata kembali peran dan kekuatan musik populer saat beredar di dunia yang terglobalisasi dengan cepat.

Ketika datang untuk mempertahankan rasa rumah dalam musik mereka, N'Dour menyebutkan bahwa dia mencoba untuk menyeimbangkan apa yang dia katakan dalam musiknya sehubungan dengan di mana dia tinggal dan apa yang dia ingin hadirkan ke seluruh dunia. Pimienta kemudian menambahkan bahwa dia tetap di dalam dirinya sendiri, dengan mengatakan, “Saya tidak memakai budaya saya, saya saya budaya saya.”

Powers mengakhiri percakapan dengan meminta para musisi untuk menyebutkan 'suara' yang harus didengarkan oleh penonton virtual.

“Kouyaté Sory Kandia adalah suara para malaikat,” kata N'Dour. 'Suaranya memiliki banyak kelas, banyak tradisi.'

“Ada legenda Rajasthani Pakistan, namanya Reshma,” kata Aftab. “Anda tidak boleh melewatkan mendengarkan dia. Dia memiliki banyak video langsung di YouTube, dia senang menonton langsung. Dan kemudian ada wanita yang lebih muda dari Mesir, namanya Dina El Wedidi. Dia luar biasa.”

“Kamu perlu mendengarkan Combo Chimbita,” kata Pimienta. “Kamu juga harus mendengarkan tonada, dan terakhir Sexteto Tabalá.”

Sebagai konferensi penulisan musik dan studi musik pop terlama dari jenisnya, dari 21-24 April, Konferensi Pop 2022 akan mempertemukan para sarjana pop, jurnalis, penulis, dan musisi terkemuka dunia selama empat hari acara virtual yang mengeksplorasi peran musik pop dalam membentuk cara kita berpikir tentang perbatasan, ras, dan rumah. Acara lainnya termasuk pertunjukan konser asli oleh Jamila Woods dan Aurelio Martinez, panel penghormatan khusus untuk penulis musik berpengaruh Robert Christgau dan dua panel utama penutup pada hari Minggu (24 April) memberi penghormatan kepada warisan tertulis dan musik dari penulis/pemimpin band tercinta Greg Tate, yang meninggal pada Desember 2021.

Konferensi Pop 2022 gratis dan terbuka untuk umum dengan pendaftaran terlebih dahulu di sini .

Kategori Populer: Penghargaan , Bisnis , Lirik , Budaya , Ulasan , Negara , Media , Ketukan Bagan , Konser , Musik ,

Tentang Kami

Berita Bioskop, Acara Tv, Komik, Anime, Game