CEO Spotify Daniel Ek Mengumumkan Kesepakatan Led Zeppelin, Layanan Seluler Gratis di Kantor Pusat New York

  CEO Spotify Daniel Ek Mengumumkan Led

Spotify pada hari Rabu membuat peluncuran layanan streaming gratis untuk tablet, baik iPad dan perangkat Android, dan perangkat seluler lainnya secara resmi. Sejauh ini, akses seluler mengharuskan pengguna untuk membayar versi premium dari layanan gratis — yang didukung iklan —.

Perusahaan, yang didirikan sekitar lima tahun lalu di Swedia, mengatakan telah memperoleh hak eksklusif untuk mengalirkan musik Led Zeppelin. Katalog Led Zeppelin akan diluncurkan selama lima hari, dimulai hari ini dengan rilis 'Led Zeppelin' dan 'Led Zeppelin II.' (Daftar hari yang akan membawa album Zeppelin dapat ditemukan di bagian bawah artikel ini.)



  Neil Young

CEO Spotify Daniel Ek mengumumkan berita tersebut pada acara pers di kantor pusat baru perusahaan musik digital di New York, mengatakan peluncuran ponsel gratis datang karena perbedaan antara PC, laptop, dan tablet tidak masuk akal lagi.

Membuat fitur gratis itu mahal bagi Spotify, mengharuskan perusahaan untuk menegosiasikan royalti khusus di luar lisensinya untuk streaming radio Internet, kata sumber label. Idenya, kata sumber, adalah untuk memperluas saluran pengguna Spotify gratis yang, melalui proses pembuatan daftar putar yang dipersonalisasi di Spotify, menjadi terikat pada layanan dan akhirnya muncul untuk versi berbayar premium, yang dikenakan biaya $ 10 per bulan. Perusahaan minggu lalu mengungkapkan bahwa 6 juta, atau 25% dari 24 juta penggunanya, membayar untuk layanan tersebut.

Terkait – Spotify

  • Masalah Bisnis: Apa Arti Kemitraan Spotify-Vodafone bagi Pasar A.S.
  • Spotify Serenades Artists Dengan Data, Commerce
  • Spotify Menerima Investasi 0M, Dinilai 'Utara' M (Laporan)

Karena label dan penerbit telah melisensikan kumpulan lagu yang sama ke semua layanan sesuai permintaan, semua layanan cenderung memiliki musik yang sama, sehingga sulit bagi mereka untuk membedakan diri mereka sendiri.

Menambahkan katalog Zeppelin adalah yang terbaru dari serangkaian langkah yang dilakukan Spotify dalam beberapa minggu terakhir untuk menarik diri dari paket. Pekan lalu, ia mencoba merayu artis dengan berjanji untuk membuat data pendengarannya tersedia untuk artis yang diverifikasi, serta memungkinkan mereka untuk menjual tiket dan barang dagangan di platform Spotify.

Pengumuman tersebut, meskipun dirancang untuk meredakan ambivalensi artis tentang model streaming musik, juga dilihat sebagai serangan pendahuluan terhadap Beats Music, yang mengungkapkan rencana serupa delapan bulan sebelumnya. Pendiri Beats Music Jimmy Iovine pada bulan Februari mengumumkan bahwa layanan tersebut akan memberikan data musisi tentang siapa yang mendengarkan musik mereka, yang memungkinkan mereka untuk berkomunikasi langsung dengan penggemar mereka.

Beats Music telah mengatakan akan diluncurkan pada bulan Januari.

Juga diharapkan untuk memasuki lapangan tahun depan adalah Music Pass dan Deezer YouTube, yang saat ini beroperasi di lusinan negara di luar AS.

Di acara New York, Ek juga memuji kesuksesan Spotify, dengan mengatakan bahwa mereka melihat 4,5 miliar jam musik dialirkan tahun lalu saja. “Pengguna kami sangat menyukai musik,” kata Ek. Dan CEO mengatakan model bisnis perusahaan yang tidak berfokus pada kepemilikan musik telah menjadi dominan. “Access telah menjadi model terdepan” untuk musik digital, katanya tentang model freemium perusahaan.

Dia mengatakan perusahaan telah mencapai tingkat konversi layanan premium 'lebih dari 20 persen' meskipun ada kekhawatiran awal oleh label musik.

Lebih dari 1,5 miliar daftar putar telah dibuat di Spotify sejauh ini, dengan lebih dari 1,5 juta saat ini ditambahkan per hari, menurut Ek. “Mereka seperti mixtape, tetapi untuk abad ke-21, tetapi pada steroid,” katanya.

Ek juga menyoroti beberapa kontribusi Spotify untuk industri musik. “Kami membayar lebih dari 70 persen pendapatan kami kepada pemegang hak,” katanya. Pembayaran royalti awal tahun ini melampaui target akhir tahun 2013 yang ditetapkan sebelumnya sebesar miliar, katanya.

Ek mengisyaratkan manfaat bagi artis dengan menggembar-gemborkan bahwa album terbaru Daft Punk telah diputar jutaan kali sejak diluncurkan. “Kami tahu betapa sulitnya bagi seniman untuk mencari nafkah yang layak,” kata Ek juga. 'Kami memimpin jalan yang satu ini.'

Ek mengatakan bahwa penawaran seluler baru adalah 'musik yang sesungguhnya untuk semua orang,' memberikan 'pengalaman musik gratis terbaik dalam sejarah smartphone' dan membantu 'membangkitkan kembali' kecintaan orang pada musik. Dia menambahkan: 'Kami tidak ingin membuat layanan jenis radio lain.'

CEO menyarankan agar orang mendengarkan lebih banyak musik membantu mengonversi mereka ke layanan premium. Semakin banyak mereka mendengarkan, semakin besar kemungkinan mereka membayar untuk musik tambahan, katanya.

Ek juga mengatakan bahwa perusahaan meluncurkan di 20 pasar baru, termasuk Kolombia, Hungaria, Peru dan Republik Ceko. Sejauh ini, layanan perusahaan telah tersedia di 35 pasar.

Led Zeppelin Spotify hari rilis

Rabu, 11 Desember – “Led Zeppelin” (1969) dan “Led Zeppelin II” (1969)
Kamis, 12 Desember – “Led Zeppelin III” (1970) dan album keempat Tanpa Judul (1971)
Jumat, 13 Desember – “Houses Of The Holy” (1973) dan “Physical Graffiti” (1975)
Sabtu, 14 Desember – “Presence” (1976) dan “In Through The Out Door” (1979)
Minggu, 15 Desember – “The Song Remains The Same” (1976), “Coda” (1982), “BBC Sessions” (1997), “How The West Was Won” (2003), “Mothership” (2007), dan “Celebration Day” (2012)

Kategori Populer: Bisnis , Latin , Konser , Fitur , Ketukan Bagan , Penghargaan , Lirik , Ulasan , Musik , Media ,

Tentang Kami

Berita Bioskop, Acara Tv, Komik, Anime, Game